Menatap Hari Esok

Archive for Desember 2008

Memasak Daging itu tidak mudah

Sedikit curhat yah…. ketika idhul adha kemaren saya tidak pulang ke kampung halaman. Cause diamanahkan sebagai ketua divisi konsumsi Idhul Qurban di miftakhul khoir, tempatku membina diri dan berteduh.

Ini sudah ketiga kalinya saya jadi bos di dapur. Setelah menjadi kadiv konsumsi halal Bi halal gamais 1427 H, lalu kadiv konsumsi Gamais Super camp, dan sekarang yang ketiga kalinya.

Hari idhul adha yang bahagia diawali dengan takbiran dari malam harinya, sambil menyiapkan masjid dan lapangan yang dijadikan tempat sembahyang para jama’ah sekitar. Semuanya sangat meriah dan ramai… Senangnya…. Walau orang tua menelpon, meminta anak tercintanya ini untuk pulang… Memang berbeda dari biasanya, entah kenapa ibu, ayah dan adik2ku sepertinya sangat rindu dengan anak dan kakaknya ini…

Setelah sholat ied diakhiri dengan khutbah dan bersalam2an. Kami bergegas ke rumah pak Asep, sang Sekda Kab. tasikmalaya sekaligus ketua yayasan Pondok pesantren kami. beliau sudah menyiapkan makanan….

untung saja.. Jika tidak makan pagi saya deh yang nyiapin. untung saja sang ketua yayasan ini sangat care dan aware dengan kami santri2nya. mahasiswa2 yang kelaparan… he..he… Maklum mahasiswa…

Setelah itu kamipun berganti pakaian dan segera bekerja sesua komisinya.

Komisi A: menyembelih hewan

Komisi B: Memotong-motong hewan (Jagal).

Komisi C: Membersihkan dalaman…. (Hiihhh menjijikan)

Aku sendiri tidak berada di 3 komisi tersebut. Karena aku dan satu2nya staf ku (EKo T.Kelautan ITB 2006) adalah “a man behind the scene”…..

Orang yang menyediakan makanan….. bayangkan 3 hari berturut2 untuk santri yang 30 s.d 50 an orang dimulai dari malam takbiran.

yah… setelah sehari sebelumnya belanja ke pasar simpang dan menyiapkan kopi dan snack dimalam takbiran. kami harus kembali beraksi.

Dibantu istrinya Ustadz dan Eko, aku mulai memotong2 daging kambing yang pertama disembelih untuk menyiapkan makan siang untuk para santri dan jama’ah yang mengurus pemotongan qurban…

Wahhh capeknya….

Akhirnya, singkat cerita terhidanglah gulai kambing buatan kita…

Ternyata, itu belum selasai. Kambing dan Sapi pun berubah wujud layaknya super saiya setelah sebagian digulai, disop, dan digoreng memakai bumbu kuning… Walau capek… hari kedua, di siang harinya. tuntas sudah masak-memasak ini. Entah apa rasanya…. yang penting habis…. Berarti enak kan…. Atau emang santri aja yang kelaparan….

dasar… Mahasiswa….

Semoga bisa mendapatkan Istri sholehah yang bisa memasak atau setidaknya mau belajar memasak….

Semangat kawan….. Don’t Ever Give Up…….

Alangkah Indahnya Syurga

Syurga adalah satu hadiah yang Allah janjikan kepada sekalian hambaNya yang beriman dan bertaqwa. Syurga yang digambarkan oleh Allah adalah merupakan satu Bandaraya Damai yang wujud di dalamnya keharmonian, keindahan, kenikmatan dan segala jenis kebaikan. Syurga juga jika kita gambarkan keindahannya pasti tidak akan terjangkau dengan tahap pemikiran aqal fikiran kita.

Dewasa ini, semakin berkurangan cerita-cerita berkaitan keindahan syurga. Di dalam kuliah-kuliah agama di masjid mahupun di pertemuan usrah, agak jarang sekali cerita tentang nikmatnya syurga. Syurga merupakan sogokan yang Allah sediakan jika sekiranya kita berjaya menjadi seorang manusia yang mengikut segala kehendak Allah tanpa ada satu pun yang ditentang. Maka kerana itu, semakin ramai yang tidak mahukan syurga dan hanya mengejar kenikmatan dunia kerana mereka tidak diberitakan akan alangkah nikmatnya jika berada di dalam syurga.

Jika ingin digambarkan akan nikmatnya syurga, seolah-olah kita sudah tidak mahu lagi hidup di dunia. Terasa mahu saja kita terus ke sana lantaran begitu indah. Dulu, ketika saya masih kecil, ketika pengaruh Arqam masih kuat, saya sering membaca buku-buku terbitan Arqam. Walaupun masih kurang mengerti, namun majalah-majalah dan buku Arqam yang ayah saya beli itulah yang saya baca. Diantaranya perihal cerita keindahan syurga yang digambarkan begitu nikmat sehingga amat seronok sekali dibaca. Sehingga ternanti-nanti keluaran seterusnya.

Hidup beragama ketika itu amat nikmat. Walaupun saya masih lagi belum baligh dan tidak cukup solat lima waktu, tapi saya amat suka dengan hidup beragama ketika itu. Masjid di tempat saya juga amat meriah dan sentiasa ramai orang. Di tambah pula dengan air pancut di kolam masjid, lampu warna warni yang menarik menjadi tarikan orang ramai untuk hadir ke masjid. Saya menjadi di antara budak-budak yang suka ke masjid. Di sekolah pula, guru-guru tidak lepas untuk turut menyelitkan unsur keislaman di dalam pengajaran. Walaupun subjek yang hendak diajar ialah Bahasa Melayu, tapi murid-murid di ajak untuk menyanyikan zikir Asmaul Husna beramai-ramai. Untuk subjek yang lain pula ada juga lagu Sifat 20. Itu semua lagu-lagu yang dinyanyikan oleh NadaMurni. Lagu yang sering berkumandang di televisyen tanpa menampakkan siapakah penyanyinya. Tapi amat seronok. Kalau ada lagu itu disiarkan di tv, kami sekeluarga sangup mendengarnya. Terasa ada roh di dalam lagu itu.

Apabila ada sambutan maulidur Rasul, sambutan yang dibuat memang benar-benar ikhlas dan bersungguh-sungguh. Saya masih ingat, ketika saya darjah 3, abang-abang darjah 5 dan 6 mempersembahkan pentomen yang berdasarkan sajak sakaratul maut NadaMurni. Sajak itu amat popular ketika itu. Siapa yang mendengar dan menyaksikan pentomen itu pasti meremang bulu roma. Ia disusuli dengan nyanyian nasyid Bila Izrail Datang Memanggil selepas pentomen itu juga oleh abang-abang. Nikmatnya beragama.

Persembahan pentomen itu seterusnya dipanggil oleh masjid untuk mengisi slot pada sambutan Maulidur Rasul peringkat masjid. Kedatangan amat ramai! Terasa seolah-olah sebuah perkampungan Islam yang diidamkan. Akal budak kecil seperti saya ketika itu hanya tahu main-main saja. Tapi, kesannya barulah saya dapat kecapi pada hari ini bilamana suasana itu sudah tidak wujud lagi.

Bercerita tentang indahnya syurga, menyebabkan kita akan bersungguh-sungguh dalam menegakkan agama. Bercerita tentang nikmatnya syurga akan membangkitkan lagi rasa cinta kita terhadap Allah swt. Ia juga akan dapat menerapkan sifat berkasih sayang sesama manusia lantaran hati setiap insan telah menjadi satu dan apabila antara hati – hati ini bertemu, ia akan dapat membuahkan sifat cintakan Allah.

Saya mengajak anda sekalian untuk berfantasi berkaitan keindahan syurga. Dalam sebuah buku kalau tidak silap saya berjudul Alam Ghaib, ada memberi gambaran tentang nikmatnya syurga. Apabila penghuni syurga masuk ke dalam syurga, mereka tidak mahu keluar lagi. Pabila kita berjalan, tiba-tiba melintas di hadapan kita seekor binatang. Serta merta nafsu makan kita datang dan berkeinginan untuk makan binatang tersebut. Dengan lintasan keinginan itu, maka binatang itu pun terhidang siap dengan aroma yang menusuk kalbu. Maka kita pun nikmati hidangan itu.

Perjalanan diteruskan menyusuri sepanjang tempat. Tiba terdengar kocakan air di bahagian lembah. Maka bila pergi ke arah itu, satu panorama sungai yang sangat indah. Bila menjejakkan kaki ke airnya, satu kedinginan yang luar biasa. Bila mandi di airnya, seolah-olah seperti mandi di dalam nikmat. Bila meminum airnya, terasa satu kemanisan yang amat sedap sehingga mahu saja diminum air di sepanjang sungai itu.

Selesai mandi, mahu naik ke tebing, bidadari-bidadari telah sedia menghulurkan tangan menyambut kita. Layanan yang melampaui raja itu akan terjadi jika kita berkehendak terhadap perkara itu.

Macam tu lah lebih kurang isi di dalam buku itu yang membayangkan seolah-olah kehidupan kita ketika sudah berada di syurga. Seumpama kita mengembara ke satu daerah yang tidak ada lagi peraturan, bebas, dan buat apa sahaja. Bila membaca buku itu, terasa seperti kita di antara penghuni syurga tersebut.

Apabila bercerita tentang syurga, dan hati kita akan berasa akan nikmatnya syurga itu pabila mendengarnya, maka hati kita masih lagi belum buta dan boleh ada potensi untuk digilap agar ia mampu membawa diri kita sebagai di antara penghuni syurga dan mana turut didiami oleh Nabi-nabi dan sahabat.

Untuk masuk syurga, syarat utamanya ialah taat pada perintah Allah. Bercita-cita besar untuk membangunkan Islam sehingga berjaya menguasi dunia. Untuk itu, Islam yang sedia ada kita anuti sekarang ini seharusnya kita cambahkan agar ia mampu tumbuh mekar dan memberi naungan kepada umat yang lain. Sebagai seorang insan yang mempunyai kesedaran, jadilah diri kita sebagai ‘tukang tanam’ benih Islam ini. Dan jagalah ia, siramilah ia dan bila ia sudah membesar kelak, maka kita kutiplah hasilnya. Tiada lain hasil yang kita harapkan melainkan Islam itu menjadi tinggi dan disayangi oleh umat Islam yang lain.

Dipetik dari http://www.safa.blogdrive.com/ – bandaraya safa

Mihaly menyatakan ada 10 sikap paradok yang dimiliki oleh orang-orang Kreatif. Berikut analisis dan komentar pribadi saya terhadap 10 sikap paradok tersebut.

1. Creative people have a great deal of physical energy, but they’re also often quiet and at rest.

Komentar:

Manusia tetaplah manusia, seseorang yang kreatif, sekalipun Superman tidak akan selalu terlihat seperti macan yang siap menerkam musuh-musuhnya. Selalu siaga dan perkasa dalam beraktivitas. Superman pun butuh istirahat, makan, dan menikmati hidup seperti manusia pada umumnya. Serta Superman juga butuh ketenangan jiwa, sesekali menyepi ataupun menyendiri di suatu tempat yang menenangkan. seperti suatu hadits yang berbunyi. Muslim itu bagaikan singa di siang harinya dan bagaikan rahib di malam hari ‘Ruhbanun Billail Wafursanun Binnahar’.

2. Creative people tend to be smart yet naive at the same time.

Seseorang yang kreatif tentunya akan terlihat cerdas, walaupun pada awalnya terlihat seperti orang aneh ataupun terlihat bodoh dengan banyak bertanya bahkan hal-hal yang terlihat sepele. orang kreatif biasanya banyak bertanya, dan hal itu justru membuat mereka terlihat cerdas dan lugu di saat bersamaan. Namun, walaupun memiliki kelebihan seseorang yang kreatif tidak boleh menyombongkan diri. Dan selalulah bersikap ikhlash dalam mengerjakan sesuatu. Karena ilmu tanpa amal tidak ada artinya, dan amal tanpa ikhlas tidak bernilai disisi Tuhan.
3. Creative people combine playfulness and discipline, or responsibility and irresponsibility.

Seseorang yang kreatif pastinya sangat semangat dan berjiwa pembelajar serta pantang menyerah. Seseorang yang kreatif pastinya menyenangi apa yang ia tekuni. So, ia pasti sangat fokus dengan bidang yang ia tekuni itu, asyik dengan dunianya. Dalam kondisi tersebut, secara tidak langsung, makhluk tersebut dapat dikatakan irresponsibility karena seharusnya dia masih merupakan bagian dari komunitas-komunitas lain dimana dia mempunyai peran dan tanggung jawab tersendiri yang diabaikan.

4. Creative people alternate between imagination and fantasy, and a rooted sense of reality.

semua orang memiliki imaginasi dan fantasi yang luar biasa. Bedanya orang kreatif, mereka memberi waktu yang lebih dalam imaginasi dan fantasy tersebut serta merasakan dengan sense dari kehidupannya lebih dari yang lain dengan caranya sendiri. sehingga menimbulkan pikiran yang berandai-andai dunia yang lebih indah ala mereka. selanjutnya adalah sama, dimana pada dasarnya semua orang ingin dunia yang nyaman bagi dirinya masing-masing.

bedanya adalah kebanyakan orang mengesampingkan fantasy dalam pikiran mereka dengan ungkapan- ungkapan seperti “…harus realistis… u wish..”, atau menghindari realita-realita yang ada dengan ungkapan “..gak mungkin…”, “…Are you kidding…”.

5. Creative people trend to be both extroverted and introverted.

Orang yang kreatif terkadang extrovert namun disisi lain terkadang juga introvert. Ketika sedang asyik dengan dunianya, ia lebih cenderung introvert, tidak peduli dengan hal-hal disekelilingnya. Fokus pada apa yang dia tekuni. Apa kata orang, tidak perlu ia hiraukan. Namun, ketika mengekspresikan ide-idenya, dia akan terlihat extrovert dan sangat mudah memahami lingkungan dan orang-orang disekelilingnya, agar dapat menangkap ide tersebut. Orang yang kreatif juga harus memiliki sense of crysis dan sense of belonging terhadap orang-orang disekitarnya. Untuk memperbaiki kondisi yang ada, dengan segala kemampuannya. Contohnya seperti Muhammad yunus dengan Gramming banknya.

6. Creative people are humble and proud at the same time.

Walaupun seorang yang kreatif sangat bangga dengan hasil karyanya, namun mereka tetap rendah hati karena tidak pernah puas berkarya, setiap kali berkarya mereka tetap merasa belum cukup baik, mereka berbangga diri karena mereka dapat mewujudkan ide mereka. namun, tetap ingin mencapai sesuatu yang lebih dari apa yang sudah dicapai agar mendekati kesempurnaan.

“Hari ini harus lebih baik dari kemarin. Dan hari esok harus jauh lebih baik dari hari ini”

7. Creative people, to an extent, escape rigid gender role stereotyping.

singkat kata, kreativitas tidak mempunyai batasan, apalagi batasan yang dibuat-buat sendiri seperti peran-peran gender yang kaku. Semua berhak kreatif dan menyampaikan ide-idenya. Asalkan mampu dipertanggungjawabkan didunia dan akhirat.

8. Creative people are both rebellious and conservative.

Orang kreatif memberontak pada hal2 yang membatasi ide mereka. Mind set orang yang kreatif terkadang berbeda suhu dengan orang lain. Terkadang orang lain tidak bisa menangkat kreatifitas dan ide orang yang kreatif ini. Sehingga menjadi jiwa pemberontak yang keluar dari mind set kebanyakan orang “out of the box”. Tidak seperti katak dalam tempurung, namun hancurkan tempurung tersebut agar bisa melihat dunia luar. Disisi lain mereka menjadi konservatif ketika berusaha mewujudkan idenya dan konsentrasi pada hal tersebut….intinya….tidak bisa diganggu gugat jika sudah “keukeuh…” pada prinsip, pendirian dan keyakinannya.

9. Most creative people are very passionate about their work, yet they can be extremely objective about it as well.

Objektivitas ialah suatu variabel utama penilaian dari orang lain terhadap ide-ide ataupun kreasi kita. Orang kreatif memang memiliki semangat (“ghirah”) yang kuat atas hal yang mereka kerjakan atau tekuni namun mereka harus tetap objektif terhadap hal tersebut. Dan saya setuju orang yang paling kreatif ialah yang bisa menilai objektif terhadap ide-ide dan kreatifitas yang mereka tekuni. Bahkan orang-orang lain pun memiliki penilaian yang sama dengan orang yang kreatif tersebut. bahkan sangat menerima kreativitas dan inovasi yang kita sampaikan.

10. Creative people’s openness and sensitivity often exposes them to suffering and pain, yet also to a great deal of enjoyment.

Orang-orang yang kreatif haruslah terbuka dan memiliki kepekaan. Terbuka dan peka terhadap perkembangan zaman, lingkungan sekitar, perkembangan teknologi dan informasi serta tren yang sedang berkembang. Sehingga ide-ide serta kreativitas mereka bisa “up to date” seiring berjalannya waktu.

Namun, yang harus diperhatikan, keterbukaan dan kepekaan tersebut jangan sampai mendzolimi atau menyakiti diri sendiri ketika mengekspos ide dan kreatifitas mereka. Berkontribusi optimal boleh, namun pikirkan juga kondisi dan kebutuhan diri sendiri. Tubuh/jasad juga punya hak, ruh/jiwa juga punya hak, otak/fikriyah juga punya hak. jadi jangan sampai kita memenuhi salah satu hak saja. Harus seimbang (tawazun). Dan kalu sudah berkeluarga… jangan lupa keluarga atau istri kita juga punya hak… Walaupun mereka menikmatinya, namun hal -hal diatas harap menjadi catatan penting… “Wahai jiwa-jiwa yang kreatif perhatikan baik2 yah….”

Intinya:” jangan keterlaluan dan berlebihan!!!”

From Creativity: The Work and Lives of 91 Eminent People, by Mihaly Csikszentmihalyi, published by HarperCollins, 1996.

Silahkan bagi teman-teman yang ingin juga menganalisis dan berkomentar….?

Salam…

BISNIS PLAN “FIRDAUS LOBSTER”

1. LATAR BELAKANG

Keberadaan lobster air tawar dapat dikatakan sesuau hal yang baru. Khususnya lobster jenis red claw. Jenis ini selain dapat dibudidayakan sebagai udang konsumsi, juga sebagai udang hias. Lobster air tawar relatif mudah untuk dibudidayakan dan diminati banyak orang. Kebutuhan konsumsi yang sangat tinggi terutama untuk kebutuhan ekspor merupakan daya tarik tersendiri.

2. TUJUAN

Tujuan direncanakannya usaha ini adalah;

    1. Mencari Ridha Allah SWT.
    2. Mencari rezeki yang barakah
    3. Membuka lapangan kerja
    4. Mendayagunakan potensi umat yang tidak tergunakan.

3. GAMBARAN UMUM

KEGIATAN USAHA

Pembenihan lobster :

Merupakan usaha untuk mendapatkan benih atau anakan.

Pembesaran lobster :

Merupakan pembesaran benih lobster mejadi lobster dewasa yang siap dikonsumsi. Tidak hanya terbatas pada udang konsumsi tetapi juga sebagai udang hias.

PASAR

Segmentasi pasar:

Jangka Pendek (±1 tahun) : Bandung & sekitarnya

Jangka Panjang (≥1 tahun) : dalam dan luar negeri

Target pasar:

Sebagai udang konsumsi : Rumah makan, restoran, hotel, dll

Sebagai udang hias : Pasar ikan, pedagang ikan hias, hobiis (kolektor ikan hias), dll

Positioning:

Sebagai peternak dan pengusaha lobster air tawar mulai dari pembenihan, pembesaran sampai marketing dan penjualan

TAKTIK PEMASARAN

  1. Marketing Mix concept
    1. Produk berkualitas
    2. Harga bersaing
    3. Tempat yang mudah dijangkau
    4. Publikasi dan pemasaran yang bertahap
    5. Pelayanan yang bersahabat dan profesional
    6. Informasi yang jelas kepada konsumen

  1. Strategi penjualan

penjualan dilakukan dengan promosi tertulis dan visual. Promosi ini difokuskan pada target pasar yang ada. Setelah suatu target pasar tercapai maka dilanjutkan dengan target pasar berikutnya. Strategi penjualan ini diupayakan menghasilkan kerjasama yang besar dan jangka panjang dengan perusahaan penampung lobster kelas besar. Berdasarkan konsep ini, diharapkan berapapun produksi lobster yang dihasilkan sudah ada kejelasan pihak yang akan membeli lobster tersebut.

4. GAMBARAN RINCI

1. ASUMSI USAHA

· Lama pengusahaan sekitar satu tahun

· Pemanenan dapat dilakukan empat kali per tahun

· Lobster yang dibudidayakan adalah jenis Cherax quadricarinatus

· Tingkat kematian benih mencapai 15%

· Harga jual benih umur 2 bulan Rp 7.500,- per ekor

· Jumlah anakan yang dihasilkan per induk diambil rata-rata dari 100 s.d 200 ekor yaitu sebanyak 150 ekor

2. ANALISIS USAHA (Per 6 bulan)

Dalam usaha lobster air tawar setidaknya ada dua peluang usaha yang bisa dimasuki oleh para peternak. Usaha tersebut yaitu pembenihan dan pembesaran lobster air tawar. Berikut gambaran analisis usaha dengan memperhitungkan biaya dan pendapatan:

A. PENGELUARAN

1. Biaya tetap:

a. Induk 10 pasang @ Rp. 60.000,- Rp. 600.000,-

b. Akuarium 20 buah @ Rp. 125.000,- Rp. 2.500.000,-

c. Rak akuarium Rp. 1.000.000,-

d. Pompa Air akuarium 20 buah @ Rp. 30.000,- Rp. 600.000,-

e. Aerator 10 buah @ Rp.13.000,- Rp. 130.000,-

f. Pipa paralon 0,5 inchi 4 buah @ Rp. 12.000,- Rp. 48.000,-

g. Slang aerator 20 meter Rp. 20.000,-

g. Sambungan dan keran aerator Rp 50.000,-

h. Pipa paralon ukuran 0.5 s/d 4 inchi Rp 100.000,-

i. Lem pipa Rp 10.000,-

sub total Rp. 5.058.000,-

2. Biaya Operasional Sampai BEP (6 bulan)

a. Sewa rumah (Rp. 300.000,- per bulan) Rp. 1.800.000,-

b. Pakan (Rp. 5000,- per hari) Rp. 900.000,-

c. Listrik dan air (Rp.50.000 per bulan) Rp 300.000,-

sub total Rp. 3000.000,-

TOTAL BIAYA PENGELUARAN Rp. 8.058.000,-

B. PENERIMAAN PENJUALAN (Per 6 Bulan atau 2 kali panen)

Penjualan Benih 10 induk x 200 ekor x 85% x 2

Rp5.000,- = Rp 17.000.000,

C. PENDAPATAN (Per 6 Bulan atau 2 kali panen)

Penerimaan – Biaya operasional = Rp 8.942.000,-

3. DATA PASAR

Permintaan di dalam negeri dari konsumen, agen dan pengusaha lainnya cukup besar. Sejauh ini sudah ada satu pengusaha dan satu agen ikan hias yang menawarkan agar lobster yang kami hasilkan dijual kepada mereka baik dengan system beli ditempat maupun konsinyasi.

Tingginya permintaan baik dalam dan luar negeri dari berbagai restaurant maupun hotel-hotel berbintang yang menyajikan makanan berbahan dasar lobsterpun sangatlah besar. Hal ini dikarenakan karakteristik yang dimilikinya tidak ada pada udang jenis lain. Ukuran tubuhnya yang besar membuat kandungan dagingnya juga lebih banyak. Ditambah dengan rendahnya kandungan lemak, kolesterol, dan garam yang dimilikinya dibandingkan dengan lobster air laut, sehingga aman dikonsumsi.

Berikut beberapa negara pengimpor lobster: Jepang, Singapura, Malaysia, Hongkong, Cina, Taiwan, Korea, Jerman, AS, Kanada, Selandia Baru, Australia, Belgia, Belanda, Perancis. Bahkan di Hongkong, lobster disajikan dalam bentuk nuggets, sup dan campuran salad.

5. STRATEGI PENGOLAHAN BISNIS

Strategi Pengembangan Usaha

Pasar yang menjadi tujuan ialah dalam negeri dan mancanegara. Untuk pasar dalam negeri diawal kami berencana mengembangkannya di kota Bandung sebagai tempat kami beraktivitas baik kuliah, bisnis, maupun berorganisasi. Lalu setelah stabil kami akan mulai memasarkan produk kami di Jawa dan Sumatera. Kemudian ke wilayah-wilayah lainnya di Indonesia yang potensial untuk pemasaran lobster. Kami akan mencoba mengembangkan usaha pembudidayaan lobster ini tidak hanya di Bandung, tetapi juga di beberapa kota lainnya di Jawa maupun Sumatera dengan jaringan atau link yang kami miliki. Kemudian kami akan mencoba merambah pasar internasional ke mancanegara terutama yang terdekat seperti Malaysia dan Singapura.

Alur Pengembangan Usaha

1. Persiapan usaha dan pemenuhan faktor-faktor produksi sebagai modal.

2. Usaha pembenihan lobster dengan sistem budidaya akuarium.

3. Pemasaran dan penjualan benih dengan fokus market kota Bandung sampai tercapai BEP (Break Event Point) dengan manajerial yang profesional.

4. Mengembangkan usaha pembesaran lobster disamping usaha pembenihan.

5. Pencarian lahan-lahan baru untuk pengembangan usaha di Jawa dan Sumatera.

6. Manajerial keuangan secara profesional

7. Pemasaran dengan target utama menguasai pasar dalam negeri.

8. Pemasaran ke mancanegara


Demikianlah proposal ini dibuat dalam rangka pengembangan usaha yang sudah ada. Atas segala perhatian dan bantuan yang ada, kami mengucapkan terima kasih.

Bandung, Maret 2007

Pemohon,

( Verry Aria Firmansyah )

( Feblil Huda )

( Romzi Rio Wibawa )

Bahaya Lisan (Afatul Lisan)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olokkan kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olokkan)dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olokkan) wanita lain (karena) boleh jadi wanita-wanita (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari wanita (yang mengolok-olokkan) dan janganlah kamu mencela dirimu sendiri dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar-gelar yang buruk.Seburuk-buruk panggilan ialah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (QS. 49:11)

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yaang lain.Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati. Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertaqwalah kepada Allah.Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (QS. 49:12)

1. PERINTAH BERKATA BAIK

Kemampuan berbicara adalah salah satu kelebihan yang Allah berikan kepadamanusia, untuk berkomunikasi dan menyampaikan keinginan-keinginannya dengansesama manusia. Ungkapan yang keluar dari mulut manusia bisa berupa ucapanbaik, buruk, keji, dsb.Agar kemampuan berbicara yang menjadi salah satu ciri manusia ini menjadibermakna dan bernilai ibadah, Allah SWT menyerukan umat manusia untuk berkatabaik dan menghindari perkataan buruk. Allah SWT berfirman :

“Dan katakan kepada hamba-hamba-Ku. “Hendaklah mereka mengucapkanperkataan yang lebih baik (benar) sesungguhnya syaitan itu menimbulkanperselisihan di antara mereka. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyatabagi manusia.” QS. 17: 53”Serulah kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik danbantahlah mereka dengan cara yang baik…” QS. 16:125

Rasulullah SAW bersabda :

“Barang siapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah iaberkata baik atau diam.” HR. Muttafaq alaih“

Takutlah pada neraka, walau dengan sebiji kurma. Jika kamu tidak punyamaka dengan ucapan yang baik “ Muttafaq alaih“

Ucapan yang baik adalah sedekah” HR. Muslim.

2. KEUTAMAAN DIAM

Bahaya yang ditimbulkan oleh mulut manusia sangat besar, dan tidak ada yangdapat menahannya kecuali diam. Oleh karena itu dalam agama kita dapatkananjuran diam dan perintah pengendalian bicara. Sabda Nabi:

“ Barang siapa yang mampu menjamin kepadaku antara dua kumisnya (kumis danjenggot), dan antara dua pahanya, saya jamin dia masuk sorga” HR. Al Bukhariy“Tidak akan istiqamah iman seorang hamba sehingga istiqamah hatinya. Dantidak akan istiqamah hati seseorang sehingga istiqamah lisannya” HR AhmadKetika Rasulullah ditanya tentang perbuatan yang menyebabkan masuk surga,Rasul menjawab : “Bertaqwa kepada Allah dan akhlaq mulia”. Dan ketikaditanya tentang penyebab masuk neraka, Rasul menjawab : “dua lubang, yaitumulut dan kemaluan” HR. At Tirmidziy

Rasulullah SAW bersabda : “Barang siapa yang bisa menjaga mulutnya,Allah akan tutupi keburukannya” HR. Abu Nuaim.Ibnu Mas’ud berkata : “Tidak ada sesuatupun yang perlu lebih lama akupenjarakan dari pada mulutku sendiri”Abu Darda berkata : “Perlakukan telinga dan mulutmu dengan obyektif

Sesungguhnya diciptakan dua telinga dan satu mulut, agar kamu lebih banyakmendengar dari pada berbicara.

3.lMACAM-MACAM AFATUL-LISAN, PENYEBAB DAN TERAPINYA

Ucapan yang keluar dari mulut kita dapat dikategorikan dalam empat kelompok :murni membahayakan, ada bahaya dan manfaat, tidak membahayakan dan tidakmenguntungkan, dan murni menguntungkan.Ucapan yang murni membahayakan maka harus dijauhi, begitu juga yangmengandung bahaya dan manfaat. Sedangkan ucapan yang tidak ada untung ruginyamaka itu adalah tindakan sia-sia, merugikan. Tinggallah yang keempat yaituucapan yang menguntungkan.Berikut ini akan kita bahas afatul lisan dari yang paling tersembunyi sampaiyang paling berbahaya. Ada dua puluh macam bahaya lisan, yaitu:

1. Berbicara sesuatu yang tidak perlu

Rasulullah SAW bersabda : “Di antara ciri kesempurnaan Islam seseorangadalah ketika ia mampu meninggalkan sesuatu yang tidak ia perlukan” HR AtTirmidziy”

Ucapan yang tidak perlu adalah ucapan yang seandainya anda diam tidakberdosa, dan tidak akan membahayakan diri maupun orang lain. Seperti menanyakansesuatu yang tidak diperlukan. Contoh pertanyaan ke orang lain “apakah andapuasa, jika dijawab YA, membuat orang itu riya, jika dijawab TIDAK padahal iapuasa, maka dusta, jika diam tidak dijawab, dianggap tidak menghormati penanya.Jika menghindari pertanyaan itu dengan mengalihkan pembicaraan maka menyusahkan orang lain mencari – cari bahan, dst.

Penyakit ini disebabkan oleh keinginan kuat untuk mengetahui segala sesuatu.Atau basa-basi untuk menunjukkan perhatian dan kecintaan, atau sekedar mengisiwaktu dengan cerita-cerita yang tidak berguna. Perbuatan ini termasuk dalamperbuatan tercela.Terapinya adalah dengan menyadarkan bahwa waktu adalah modal yang palingberharga. Jika tidak dipergunakan secara efektif maka akan merugikan dirisendiri. selanjutnya menyadari bahwa setiap kata yang keluar dari mulut akandimintai pertanggung jawabannya. ucapan yang keluar bisa menjadi tangga ke sorgaatau jaring jebakan ke neraka. Secara aplikatif kita coba melatih dirisenantiasa diam dari hal-hal yang tidak diperlukan.

2. Fudhulul-Kalam ( Berlebihan dalam berbicara)

Perbuatan ini dikategorikan sebagai perbuatan tercela. Ia mencakuppembicaraan yang tidak berguna, atau bicara sesuatu yang berguna namun melebihikebutuhan yang secukupnya. Seperti sesuatu yang cukup dikatakan dengan satukata, tetapi disampaikan dengan dua kata, maka kata yang kedua ini “fudhul”(kelebihan).

Firman Allah : “Tidak ada kebaikan pada kebanyakanbisikan-bisikan mereka kecuali bisikan-bisikan dari orang yang menyuruhbersedekah, berbuat ma’ruf, atau perdamaian di antara manusia” QS.4:114.

Rasulullah SAW bersabda : “Beruntunglah orang yang dapat menahan 3. kelebihan bicaranya, dan menginfakkan kelebihan hartanya “ HR. AlBaghawiy.Ibrahim At Taymiy berkata : Seorang mukmin ketika hendak berbicara, iaberfikir dahulu, jika bermanfaat dia ucapkan, dan jika tidak maka tidakdiucapkan. Sedangkan orang fajir (durhaka) sesungguhnya lisannya mengalir saja”Berkata Yazid ibn Abi Hubaib :”Di antara fitnah orang alim adalah ketikaia lebih senang berbicara daripada mendengarkan. Jika orang lain sudah cukupberbicara, maka mendengarkan adalah keselamatan, dan dalam berbicara adapolesan, tambahan dan pengurangan.

3. Al Khaudhu fil bathil (Melibatkan diri dalam pembicaraan yang batil)

Pembicaraan yang batil adalah pembicaraan ma’siyat, seperti menceritakantentang perempuan, perkumpulan selebritis, dsb, yang tidak terbilang jumlahnya.Pembicaraan seperti ini adalah perbuatan haram, yang akan membuat pelakunyabinasa. Rasulullah SAW bersabda :

“Sesungguhnya ada seseorang yang berbicara dengan ucapan yang Allah murkai,ia tidak menduga akibatnya, lalu Allah catat itu dalam murka Allah hingga harikiamat” HR Ibn Majah.“ Orang yang paling banyak dosanya di hari kiamat adalah orang yang palingbanyak terlibat dalam pembicaraan batil” HR Ibnu Abiddunya.

Allah SWT menceritakan penghuni neraka. Ketika ditanya penyebabnya, merekamenjawab: “ …dan adalah kami membicarakan yang batil bersama denganorang-orang yang membicarakannya” QS. 74:45Terhadap orang-orang yang memperolok-olokkan Al Qur’an, Allah SWTmemperingatkan orang-orang beriman :”…maka janganlah kamu duduk besertamereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya(kalau kamu berbuat demikian) tentulah kamu serupa dengan mereka.” QS.4:140

4. Al Jidal (Berbantahan dan Perdebatan)


Perdebatan yang tercela adalah usaha menjatuhkan orang lain dengan menyerangdan mencela pembicaraannya, menganggapnya bodoh dan tidak akurat. Biasanya orangyang diserang merasa tidak suka, dan penyerang ingin menunjukkan kesalahan oranglain agar terlihat kelebihan dirinya.Hal ini biasanya disebabkan oleh taraffu’ (rasa tinggi hati)karena kelebihan dan ilmunya, dengan menyerang kekurangan orang lain.Rasulullah SAW bersabda : “Tidak akan tersesat suatu kaum setelah merekamendapatkan hidayah Allah, kecuali mereka melakukan perdebatan” HR. AtTirmidziyImam Malik bin Anas berkata : “Perdebatan akan mengeraskan hati danmewariskan kekesalan”

5. Al Khusumah (pertengkaran)

Jika orang yang berdebat menyerang pendapat orang lain untuk menjatuhkanlawan dan mengangkat kelebihan dirinya. Maka al khusumah adalahsikap ingin menang dalam berbicara (ngotot) untuk memperoleh hak atau hartaorang lain, yang bukan haknya. Sikap ini bisa merupakan reaksi atas orang lain,bisa juga dilakukan dari awal berbicara.Aisyah ra berkata, Rasulullah SAW bersabda : “Sesungguhnya orang yangpaling dibenci Allah adalah orang yang bermusuhan dan suka bertengkar” HR.Al Bukhariy

6. Taqa’ur fil-kalam (menekan ucapan)

Taqa’ur fil-kalam maksudnya adalah menfasih-fasihkan ucapan dengan mamaksakandiri bersyajak dan menekan-nekan suara, atau penggunaan kata-kata asing.Rasulullah SAW bersabda:

“Sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh dariku di harikiamat, adalah orang-orang yang buruk akhlaknya di antara kamu, yaitu orang yangbanyak bicara, menekan-nekan suara, dan menfasih-fasihkan kata”. HR. AhmadTidak termasuk dalam hal ini adalah ungkapan para khatib dalam memberikannasehat, selama tidak berlebihan atau penggunaan kata-kata asing yang membuatpendengar tidak memahaminya. Sebab tujuan utama dari khutbah adalah menggugahhati, dan merangsang pendengar untuk sadar. Di sinilah dibutuhkan bentuk-bentukkata yang menyentuh.

7. Berkata keji, jorok dan caci maki

Berkata keji, jorok adalah pengungkapan sesuatu yang dianggap jorok/tabudengan ungkapan vulgar, misalnya hal-hal yang berkaitan dengn seksual, dsb. Halini termasuk perbuatan tercela yang dilarang agama. Nabi bersabda :

“Jauhilah perbuatan keji. Karena sesungguhnya Allah tidak suka sesuatu yangkeji dan perbuatan keji” dalam riwayat lain :”Surga itu haram bagisetiap orang yang keji”. HR. Ibnu Hibban“Orang mukmin bukanlah orang yang suka menghujat, mengutuk, berkata kejidan jorok” HR. At Tirmidziy.Ada seorang A’rabiy (pedalaman) meminta wasiat kepada Nabi :Sabda Nabi : “Bertaqwalah kepada Allah, jika ada orang yang mencelakekuranganmu, maka jangan kau balas dengan mencela kekurangannya. Maka dosanyaada padanya dan pahalanya ada padamu. Dan janganlah kamu mencaci maki siapapun. KataA’rabiy tadi : “Sejak itu saya tidak pernah lagi mencaci maki orang”.HR. Ahmad.

“Termasuk dalam dosa besar adalah mencaci maki orang tua sendiri” Parasahabat bertanya : “Bagaimana seseorang mencaci maki orang tua sendiri? Jawab Nabi: “Dia mencaci maki orang tua orang lain, lalu orang itu berbalik mencaci maki orang tuanya”. HR. Ahmad.

Perkataan keji dan jorok disebabkan oleh kondisi jiwa yang kotor, yangmenyakiti orang lain, atau karena kebiasaan diri akibat pergaulan denganorang-orang fasik (penuh dosa) atau orang-orang durhaka lainnya.

8. La’nat (kutukan)

Penyebab munculnya kutukan pada sesama manusia biasanya adalah satu dari tigasifat berikut ini, yaitu : kufur, bid’ah dan fasik. Dan tingkatan kutukannyaadalah sebagai berikut :

– Kutukan dengan menggunakan sifat umum, seperti : semoga Allah mengutukorang kafir, ahli bid’ah dan orang-orang fasik.-Kutukan dengan sifat yang lebih khusus, seperti: semoga kutukan Allahditimpakan kepada kaum Yahudi, Nasrani dan Majusi, dsb.-Kutukan kepada orang tertentu, seperti : si fulan la’natullah. Hal inisangat berbahaya kecuali kepada orang-orang tertentu yang telah Allahberikan kutukan seperti Fir’aun, Abu Lahab, dsb. Dan orang-orang selainyang Allah tentukan itu masih memiliki kemungkinan lain.

-Kutukan yang ditujukan kepada binatang, benda mati , atau orang tertentuyang tidak Allah tentukan kutukannya, maka itu adalah perbuatan tercela yanghaus dijauhi. Sabda Nabi :

“ Orang beriman bukanlah orang yang suka mengutuk” HR At Tirmidziy“Janganlah kamu saling mengutuk dengan kutukan Allah, murka-Nya maupunjahanam” HR. At Tirmidziy.“Sesungguhnya orang-orang yang saling mengutuk tidak akan mendapatkansyafaat dan menjadi saksi di hari kiamat” HR. Muslim.

9. Ghina’ (nyanyian) dan Syi’r (syair)

Syair adalah ungkapan yang jika baik isinya maka baik nilainya, dan jikaburuk isinya buruk pula nilainya. Hanya saja tajarrud (menfokuskan diri) untuk hanya bersyair adalah perbuatan tercela. Rasulullah SAWbersabda :“Sesungguhnya memenuhi rongga dengan nanah, lebih baik dari padamemenuhinya dengan syair” HR Muslim. Said Hawa mengarahkan hadits ini padasyair-syair yang bermuatan buruk.Bersyair secara umum bukanlah perbuatan terlarang jika di dalamnya tidakterdapat ungkapan yang buruk. Buktinya Rasulullah pernah memerintahkan Hassanbin Tsabit untuk bersyair melawan syairnya orang kafir.

10. Al Mazah (Sendau gurau)

Secara umum mazah adalah perbuatan tercela yang dilarang agama,kecuali sebagian kecil saja yang diperbolehkan. Sebab dalam gurauan sering kaliterdapat kebohongan, atau pembodohan teman. Gurauan yang diperbolehkan adalahgurauan yang baik, tidak berdusta/berbohong, tidak menyakiti orang lain, tidakberlebihan dan tidak menjadi kebiasaan. Seperti gurauan Nabi dengan istri danpara sahabatnya.

Kebiasaan bergurau akan membawa seseorang pada perbuatan yang kurang berguna.Disamping itu kebiasaan ini akan menurunkan kewibawaan.

Umar bin Khatthab berkata : “Barang siapa yang banyak bercanda, maka iaakan diremehkan/dianggap hina”.Said ibn al Ash berkata kepada anaknya : “Wahai anakku, janganlah bercandadengan orang mulia, maka ia akan dendam kepadamu, jangan pula bercanda denganbawahan maka nanti akan melawanmu”

11. As Sukhriyyah (Ejekan) dan Istihza'( cemoohan)

Sukhriyyah berarti meremehkan orang lain dengan mengingatkanaib/kekurangannya untuk ditertawakan, baik dengan cerita lisan atau peragaan dihadapannya. Jika dilakukan tidak di hadapan orang yang bersangkutan disebut ghibah(bergunjing).Perbuatan ini terlarang dalam agama. Firman Allah :

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengolok-olok kaum yang lain(karena) boleh jadi mereka yang diolok-olok lebih baik dari mereka yangmengolok-olok dan janganlah pula wanita-wanita mengolok-olok wanita lain(karena) boleh jadi wanita-wanita yang diolok-olok itu lebih baik dari yangmengolok-olok “ QS. 49:11

Muadz bin Jabal ra. berkata : Nabi Muhammad SAW bersabda : “ Barangsiapa yang mencela dosa saudaranya yang telah bertaubat, maka ia tidak akan matisebelum melakukannya” HR. At Tirmidziy”

12. Menyebarkan rahasia

Menyebarkan rahasia adalah perbuatan terlarang. Karena ia akan mengecewakanorang lain, meremehkan hak sahabat dan orang yang dikenali.

Rasulullah SAWbersabda :“Sesungguhnya orang yang paling buruk tempatnya di hari kiamat, adalahorang laki-laki yang telah menggauli istrinya, kemudian ia ceritakanrahasianya”. HR. Muslim.

13. Janji palsu

Mulut sering kali cepat berjanji, kemudian hati mengoreksi dan memutuskantidak memenuhi janji itu. Sikap ini menjadi pertanda kemunafikan seseorang.Firman Allah : “Wahai orang-orang beriman tepatilah janji…” QS5:1Pujian Allah SWT pada Nabi Ismail as: “Sesungguhnya ia adalah seorang yang benar janjinya..” QS 19:54

Rasulullah SAW bersabda : “ada tiga hal yang jika ada pada seseorangmaka dia adalah munafiq, meskipun puasa, shalat, dan mengaku muslim. Jikaberbicara dusta, jika berjanji ingkar, dan jika dipercaya khiyanat”Muttafaq alaih dari Abu Hurairah.

14. Bohong dalam berbicara dan bersumpah

Berbohong dalam hal ini adalah dosa yang paling buruk dan cacat yang palingbusuk. Rasulullah SAW bersabda :

“Sesungguhnya berbohong akan menyeret orang untuk curang. Dan kecuranganakan menyeret orang ke neraka. Dan sesungguhnya seseorang yang berbohong akanterus berbohong hingga ia dicatat di sisi Allah sebagai pembohong” Muttafaqalaih.“Ada tiga golongan yang Allah tidak akan menegur dan memandangnya di harikiamat, yaitu : orang yang membangkit-bangkit pemberian, orang yang menjualdagangannya dengan sumpah palsu, dan orang yang memanjangkan kain sarungnya”HR Muslim.

“Celaka orang berbicara dusta untuk ditertawakan orang, celaka dia, celakadia” HR Abu Dawud dan At Tirmidziy

15. Ghibah (Bergunjing)

Ghibah adalah perbuatan tercela yang dilarang agama. Rasulullah pernahbertanya kepada para sahabat tentang arti ghibah. Jawab para sahabat: ”HanyaAllah dan Rasul-Nya yang mengetahui”. Sabda Nabi: “ghibah adalahmenceritakan sesuatu dari saudaramu, yang jika ia mendengarnya ia tidakmenyukainya.” Para sahabat bertanya : “Jika yang diceritakan itu memang ada?Jawab Nabi : ”Jika memang ada itulah ghibah, jika tidak ada maka kamu telahung ke ghibah sbg salah satu afamengada-ada” HR Muslim.Al Qur’an menyebut perbuatan ini sebagai memakan daging saudara sendiri (QS.49:12)Ghibah bisa terjadi dengan berbagai macam cara, tidak hanya ucapan, bisa jugatulisan, peragaan. dsb.Hal-hal yang mendorong terjadinya ghibah adalah hal-hal berikut ini :

a. Melampiaskan kekesalan/kemarahan

b. Menyenangkan teman atau partisipasi bicara/cerita

c. Merasa akan dikritik atau cela orang lain, sehingga orang yang dianggaphendak mencela itu jatuh lebih dahulu.

d. Membersihkan diri dari keterikatan tertentu

e. Keinginan untuk bergaya dan berbangga, dengan mencela lainnya

f. Hasad/iri dengan orang lain

g.Bercanda dan bergurau, sekedar mengisi waktu

h.Menghina dan meremehkan orang lain.

Terapi ghibah sebagaimana terapi penyakit akhlak lainnya yaitu dengan ilmudan amal.Secara umum ilmu yang menyadarkan bahwa ghibah itu berhadapan dengan murkaAllah. Kemudian mencari sebab apa yang mendorongnya melakukan itu. Sebab padaumumnya penyakit itu akan mudah sembuh dengan memotong penyebabnya.Menceritakan kekurangan orang lain dapat dibenarkan jika terdapat alasanberikut ini:

a. Mengadukan kezaliman orang lain kepada qadhi

b. Meminta bantuan untuk merubah kemunkaran

c. Meminta fatwa,seperti yang dilakukan istri Abu Sufyan pada Nabi.

d.Memperingatkan kaum muslimin atas keburukan seseorang

e. Orang yang dikenali dengan julukan buruknya, seperti al a’raj (pincang),dst.

f. Orang yang diceritakan aibnya, melakukan itu dengan terang-terangan(mujahir)

Hal-hal penting yang harus dilakukan seseorang yang telah berbuat ghibah adalah :

a. Menyesali perbuatan ghibahnya itu

b. Bertaubat, tidak akan mengualnginya lagi

c. Meminta maaf/dihalalkan dari orang yang digunjingkan

16. Namimah (adu domba)

Namimah adalah menyampaika pembicaraan seseorang kepada orang lain

17. Perkataan yang berlidah dua

18. Menyanjung

19. Kurang cermat dalam berbicara (asal bunyi)

20. Melibatkan diri secara bodoh pada beberapapengetahuan dan pertanyaan yang menyulitkan

Wanita yang Aduannya Didengar Allah dari Langit Ketujuh

Friday, July 25th, 2008

Penyusun: Ummu Sufyan

Beliau adalah Khaulah binti Tsa’labah bin Ashram bin Fahar bin Tsa’labah Ghanam bin Auf. Suaminya adalah saudara dari Ubadah bin Shamit, yaitu Aus bin Shamit bin Qais. Aus bin Shamit bin Qais termasuk sahabat Rasulullah yang selalu mengikuti Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam peperangan, termasuk perang Badar dan perang Uhud. Anak mereka bernama Rabi’.

Suatu hari, Khaulah binti Tsa’labah mendapati suaminya sedang menghadapi suatu masalah. Masalah tersebut kemudian memicu kemarahannya terhadap Khaulah, sehingga dari mulut Aus terucap perkataan, “Bagiku, engkau ini seperti punggung ibuku.” Kemudian Aus keluar dan duduk-duduk bersama orang-orang. Beberapa lama kemudian Aus masuk rumah dan ‘menginginkan’ Khaulah. Akan tetapi kesadaran hati dan kehalusan perasaan Khaulah membuatnya menolak hingga jelas hukum Allah terhadap kejadian yang baru pertama kali terjadi dalam sejarah islam (yaitu dhihaar). Khaulah berkata, “Tidak… jangan! Demi yang jiwa Khaulah berada di tangan-Nya, engkau tidak boleh menjamahku karena engkau telah mengatakan sesuatu yang telah engkau ucapkan terhadapku sampai Allah dan Rasul-Nya memutuskan hukum tentang peristiwa yang menimpa kita.”

Kemudian Khaulah keluar menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk meminta fatwa dan berdialog tentang peristiwa tersebut. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Kami belum pernah mendapatkan perintah berkenaan dengan urusanmu tersebut… aku tidak melihat melainkan engkau sudah haram baginya.” Sesudah itu Khaulah senantiasa mengangkat kedua tangannya ke langit sedangkan di hatinya tersimpan kesedihan dan kesusahan. Beliau berdo’a, “Ya Allah sesungguhnya aku mengadu tentang peristiwa yang menimpa diriku.” Tiada henti-hentinya wanita ini ini berdo’a hingga suatu ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pingsan sebagaimana biasanya beliau pingsan tatkala menerima wahyu. Kemudian setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sadar, beliau bersabda, “Wahai Khaulah, sungguh Allah telah menurunkan ayat Al-Qur’an tentang dirimu dan suamimu.” kemudian beliau membaca firman Allah yang artinya, “Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan wanita yang mengajukan gugatan kepada kamu tentang suaminya, dan mengadukan (halnya) kepada Allah. Dan Allah mendengar soal jawab antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat…..” sampai firman Allah: “Dan bagi orang-orang kafir ada siksaan yang pedih.” (QS. Al-Mujadalah:1-4)

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan kepada Khaulah tentang kafarah dhihaar, yaitu memerdekakan budak, jika tidak mampu memerdekakan budak maka berpuasa dua bulan berturut-turut atau jika masih tidak mampu berpuasa maka memberi makan sebanyak enam puluh orang miskin.

Inilah wanita mukminah yang dididik oleh islam, wanita yang telah menghentikan khalifah Umar bin Khaththab saat berjalan untuk memberikan wejangan dan nasehat kepadanya. Dalam sebuah riwayat, Umar berkata, “Demi Allah seandainya beliau tidak menyudahi nasehatnya kepadaku hingga malam hari maka aku tidak akan menyudahinya sehingga beliau selesaikan apa yang dia kehendaki, kecuali jika telah datang waktu shalat maka saya akan mengerjakan shalat kemudian kembali untuk mendengarkannya hingga selesai keperluannya.”

Alangkah bagusnya akhlaq Khaulah, beliau berdiri di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan berdialog untuk meminta fatwa, adapun istighatsah dan mengadu tidak ditujukan melainkan hanya kepada Allah Ta’ala. Beliau berdo’a tak henti-hentinya dengan penuh harap, penuh dengan kesedihan dan kesusahan serta penyesalan yang mendalam. Sehingga do’anya didengar Allah dari langit ketujuh.

Allah berfirman yang artinya, “Berdo’alah kepada-Ku, niscaya akan Ku-perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari beribadah (berdo’a) kepada–Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.” (QS. Al-Mu’min: 60)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda yang artinya, “Sesungguhnya Rabb kalian Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi itu Maha Malu lagi Maha Mulia, Dia malu terhadap hamba-Nya jika hamba-Nya mengangkat kedua tangannya kepada-Nya untuk mengembalikan keduanya dalam keadaan kosong (tidak dikabulkan).” (HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Hikmah

Tidak setiap do’a langsung dikabulkan oleh Allah. Ada faktor-faktor yang menyebabkan do’a dikabulkan serta adab-adab dalam berdo’a, diantaranya:

  1. Ikhlash karena Allah semata adalah syarat yang paling utama dan pertama, sebagaimana firman Allah yang artinya, “Maka sembahlah Allah dengan memurnikan ibadah kepada-Nya, meskipun orang-orang kafir tidak menyukai(nya).” (QS. Al-Mu’min: 14)
  2. Mengawali do’a dengan pujian dan sanjungan kepada Allah, diikuti dengan bacaan shalawat atas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan diakhiri dengan shalawat lalu tahmid.
  3. Bersungguh-sungguh dalam memanjatkan do’a serta yakin akan dikabulkan. Sebagaimana yang dilakukan oleh Khaulah binti Tsa’labah radhiyallahu ‘anha.
  4. Mendesak dengan penuh kerendahan dalam berdo’a, tidak terburu-buru serta khusyu’ dalam berdo’a.
  5. Tidak boleh berdo’a dan memohon sesuatu kecuali hanya kepada Allah semata.
  6. Serta hal-hal lain yang sesuai tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Selain hal-hal di atas, agar do’a kita terkabul maka hendaknya kita perhatikan waktu, keadaan, dan tempat ketika kita berdo’a. Disyari’atkan untuk berdo’a pada waktu, keadaan dan tempat yang mustajab untuk berdo’a. Ketiga hal tersebut merupakan faktor yang penting bagi terkabulnya do’a. Diantara waktu-waktu yang mustajab tersebut adalah:

  1. Malam Lailatul qadar.
  2. Pertengahan malam terakhir, ketika tinggal sepertiga malam yang akhir.
  3. Akhir setiap shalat wajib sebelum salam.
  4. Waktu di antara adzan dan iqomah.
  5. Pada saat turun hujan.
  6. Serta waktu, keadaan, dan tempat lainnya yang telah diberitakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Semoga Allah memberikan kita taufiq agar kita semakin bersemangat dan memperbanyak do’a kepada Allah atas segala hajat dan masalah kita. Saudariku, jangan sekali pun kita berdo’a kepada selain-Nya karena tiada Dzat yang berhak untuk diibadahi selain Allah Subhanahu wa Ta’ala dan janganlah kita berputus asa ketika do’a kita belum dikabulkan oleh Allah. Wallahu Ta’ala a’lam.

Maraji’:

  1. Wanita-wanita Teladan di Masa Rasulullah (Pustaka At-Tibyan)
  2. Do’a dan Wirid (Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawaz – Pustaka Imam Syafi’i)

***

Artikel http://www.muslimah.or.id

Mengapa Wanita Mudah Menangis?

Suatu ketika, ada seorang anak laki-laki yang bertanya pada ibunya. “Ibu, mengapa Ibu menangis?”. Ibunya menjawab, “Sebab aku wanita”. “Aku tak mengerti” kata si anak lagi. Ibunya hanya tersenyum dan memeluknya erat. “Nak, kamu memang tak akan pernah mengerti….”

Kemudian anak itu bertanya pada ayahnya. “Ayah, mengapa Ibu menangis?, Ibu menangis tanpa sebab yang jelas”. sang ayah menjawab, “Semua wanita memang sering menangis tanpa alasan”. Hanya itu jawaban yang bisa diberikan ayahnya.

Sampai kemudian si anak itu tumbuh menjadi remaja, ia tetap bertanya-tanya, mengapa wanita menangis. Hingga pada suatu malam, ia bermimpi dan bertanya kepada Tuhan, “Ya Allah, mengapa wanita mudah sekali menangis?”

Dalam mimpinya ia merasa seolah Tuhan menjawab, “Saat Kuciptakan wanita, Aku membuatnya menjadi sangat utama. Kuciptakan bahunya, agar mampu menahan seluruh beban dunia dan isinya, walaupun juga bahu itu harus cukup nyaman dan lembut untuk menahan kepala bayi yang sedang tertidur.

Kuberikan wanita kekuatan untuk dapat melahirkan dan mengeluarkan bayi dari rahimnya, walau kerap berulangkali ia menerima cerca dari anaknya itu. Kuberikan keperkasaan yang akan membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah saat semua orang sudah putus asa.

Kepada wanita, Kuberikan kesabaran untuk merawat keluarganya walau letih, walau sakit, walau lelah, tanpa berkeluh kesah.

Kuberikan wanita, perasaan peka dan kasih sayang untuk mencintai semua anaknya dalam kondisi dan situasi apapun. Walau acapkali anak-anaknya itu melukai perasaan dan hatinya. Perasaan ini pula yang akan memberikan kehangatan pada bayi-bayi yang mengantuk menahan lelap. Sentuhan inilah yang akan memberikan kenyamanan saat didekap dengan lembut olehnya.

Kuberikan wanita kekuatan untuk membimbing suaminya melalui masa-masa sulit dan menjadi pelindung baginya. Sebab bukannya tulang rusuk yang melindungi setiap hati dan jantung agar tak terkoyak.

Kuberikan kepadanya kebijaksanaan dan kemampuan untuk memberikan pengertian dan menyadarkan bahwa suami yang baik adalah yang tak pernah melukai istrinya. Walau seringkali pula kebijaksanaan itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada suami agar tetap berdiri sejajar, saling melengkapi dan saling menyayangi.

Dan akhirnya Kuberikan ia air mata agar dapat mencurahkan perasaannya. Inilah yang khusus Kuberikan kepada wanita, agar dapat digunakan kapan pun ia inginkan. Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya air mata ini adalah air mata kehidupan”. (Zuriati Ibrahim from milist ingatan)


Blog Stats

  • 29,815 hits
Desember 2008
S S R K J S M
« Nov   Jan »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031